30 Mar 2012

Muhasabah Jumaat : Hubbud Dunya

1 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم


Alhamdulillah..Di pagi jumaat ini, saya masih diberi peluang untuk menulis di ruangan ini. Kita datang dari Dia dan padaNya jua kita kembali. Entah jauh atau dekat, yang pasti saat kita kembali padaNya akan tiba jua. Astaghfirullah.. astaghfirullah..astaghfirullah..semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita yang lepas yang dibuat secara sedar atau tidak sedar. Ya Allah, kurniakanlah kepada kami maghfirahMU. Hanya padaMU kami menggantungkan segala harapan.

Allah..Allah..Allah..sedarkah kita rupanya kita semakin jauh dari Dia? Semakin lama kita semaki hanyut dengan asyiknya dunia sehingga kita lupa akan DIA..Lupa akan segala suruhanNya..lupa akan segala laranganNya. Semuanya kerana hati kita yang terpaut dengan hidangan indah daripada dunia. Mengapa hati kita mudah tertarik dengan sesuatu yang sifatnya hanya sementara sedangkan di akhirat kelak kita bakal memperoleh sesuatu yang jauh berjuta lebih baik dan superb yang tidak dapat digambarkan dengan apa jua imaginasi sekalipun. Benar kata kekasih kita, Rasulullah sallallahu'alaihi wasallam, umat kita sekarang sedang parah. Cinta kepada dunia semakin bertambah. Baginda sallallahu'alaihi wasallam pernah bersabda ;
  “Nyaris orang-orang kafir menyerbu dan membinasakan kalian, seperti halnya orang-orang yang menyerbu makanan di atas piring.” Seseorang berkata, “Apakah karena sedikitnya kami waktu itu?” Beliau bersabda, “Bahkan kalian waktu itu banyak sekali, tetapi kamu seperti buih di atas air. Dan Allah mencabut rasa takut musuh-musuhmu terhadap kalian serta menjangkitkan di dalam hatimu penyakit wahn.” Seseorang bertanya, “Apakah wahn itu?” Beliau menjawab, “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Ahmad, Al-Baihaqi, Abu Dawud No. 3745)
Pernahkah kita muhasabah diri kita, bahawa tindakan kita sehari-hari itu adakah membawa kita dekat dengan ALLAH, atau menjauhkan lagi kita dariNya? Bila sebut pasal mati semua orang jadi takut, tetapi berlainan pula sahabat-sahabat di zaman Rasulullah sallallahu'alaihi wasallam. Mereka mencintai mati kerana merindukan pertemuan denganNya. Bilakah kita akan merasai perasaan yang seperti ini? Kenapa kita tidak dapat nak hadirkan perasaan seperti ini.? Adakah sebab kita tahu kita ini hamba yang khianat dengan TUANNYA ? Jadi apa yang harus kita buat, berlaku jujurlah dan taatlah kepada yang menciptakan kita.

Allah...Allah..Allah..Kita sudah lupa dan mungkin terus melupakan matlamat hidup kita di dunia yang sementara ini. Ya, kita benar-benar lupa yang kita hanyalah musafir yang sedang mengembara di dunia ini, mencari bekalan untuk dibawa ke negeri abadi. Kita hanya singgah di sini sementara saja. Pengakhiran kita bukan disini bahkan kehidupan kita bermula di akhirat kelak. Sudahkah terfikir oleh kita apa yang mahu dipersembahkan di hadapan Tuhan yang menciptakan kita kelak?

Kecintaan kepada dunia semakin rakus lebih-lebih lagi kita bertemankan harta yang melimpah ruah dan jawatan yang superb. Nafsu semakin rancak menggelamkan kita dengan keindahan yang sementara sehingga kita begitu mencintainya. Sehingga kita tidak mahu memikirkan soal kematian, kerana tidak mahu melepaskan segala yang kita punya di atas dunia. Tetapi tetap saja kematian itu kita temui. Wahai hati yang sudah kian gelap, sucikanlah ia dengan kembali padaNya. Letakkan kembali hati itu pada fitrahnya yang bersih dan suci.

Kembali padaNya sebelum terlambat,
Letakkan dunia di tangan, bukannya di hati.
-musafir.cinta.Ilahi-


  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

22 Mar 2012

Senyuman Yang Disalah Ertikan

2 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم

senyum.sokmo !

Orang kata(terutama lelaki)..err tapi bukan semua .. kot ..(:

Bila kita TAK SENYUM.. Dikatanya kita SOMBONG
Bila kita TAK SEYUM.. Dikatanya kita GARANG
Bila kita TAK SENYUM.. Dikatanya kita tengah SEDIH
Bila kita TAK SENYUM.. Dikatanya kita TENSION
Bila kita TAK SENYUM.. Dikatanya kita BENGANG
Bila kita TAKSENYUM.. Dikatanya kita MARAH
Bila kita TAKSENYUM.. Dikatanya kita MERAJUK

Pandangan sisi seorang muslimat (:


Bila kita SENYUM.. Ada hati yang TERTARIK
Bila kita SENYUM.. Ada orang pandang PELIK
Bila kita SENYUM.. Orang anggap mudah MESRA
Bila kita SENYUM.. Orang ingat kita MENGGODA
Bila kita SENYUM.. Ingat kita mudah DIDEKATI
Bila kita SENYUM.. Ingat kita senang DIDAMPINGI
Bila kita SENYUM.. Ada juga yang SYOK SENDIRI

Skop senyum yang ni lebih kepada senyuman kepada ajnabi.

Bukan tak mahu senyum, tapi takut bahasa senyuman itu disalah ertikan oleh sesetengah pihak. Memang ade pun! Aduhai kadang-kadang susah juga mahu membahasakan senyuman itu pada tempatnya, lebih-lebih lagi senyuman seorang muslimat. Bila kita senyum sebagai tanda terima kasih(just for that!) mulalah, 'mereka' ingat kita ini senang untuk didekati atau digurau-gurau. Nak bergurau pun ade tempatnya, masanya dan limitnya. Dan 'mereka' jadi semakin BERANI untuk menegur-negur, mengusik-ngusik di laluan jalanan. Dengan satu senyuman jer, keadaan boleh merubah segalanya. Tak kira awak 'usatazah' ke.. 'bertudung labuh' ke..'mereka' tak ambil kira dah semua tu. Kenapa ye? ;( (kalau kaki pengusik sekalipun, at least hormatlah orang yang menjaga kehormatannya)


Bukanlah bermaksud menganggap diri kita ni mulia sampai tak boleh nak terima segala gurauan melampau, usikan keterlaluan.. Tetapi alangkah baik adanya 'JARAK' antara kita. Kerana jarak itulah yang memisahkan hati kita daripada anehnya perasaan. Jadi janganlah dimarahi atau dicemuh muslimat-muslimat yang lokek senyumannya pada ajnabi, kerana mereka punya alasan tersendiri. (err..tapi kalau dengan pak cik yang dah berumur xpe kot senyum).  
Paling bahaya pun dia nak buat jadi menantu jer (:


Kesimpulannya nak senyum tu tak salah, tapi tengok pada orangnya dan masanya. Bukan kata kita nak kena jadi 'muka ketat' 24 jam. Bukankah senyuman seorang sahabat boleh menggembirakan hati. Jadi usahakan supaya kalian tersenyum di depan sahabat-sahabat walau hati kalian sedang berduka atau bersedih. Mudah-mudahan dengan senyuman yang kita hadiahkan buat sahabat2,boleh melenyapkan resah di hati sahabat-sahabat dan sekaligus Allah menolong kita untuk melenyapkan kesedihan di hati kita.


Senyum seindah suria..
Membawa Cahaya..
Kau tersenyum..ku tersenyum
Kebahagian menguntum..

senyum.Sokmo.tuh ! ^___^

p/s:-senyum kat sahabat lama xsalah kan? 

  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

19 Mar 2012

Penawar Duka

0 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم

La Tahzan (:

Dalam sendu yang masih tersisa jelas
Wajahku menunduk termenung jauh
Lalu mushaf BIRU kucapai
Mencari PENAWAR hati yang rajuk

Lalu kutemukan suatu ketenangan
Merawat jiwa yang sedang keparahan
Hatiku larut dengan merdunya alunan
Menghiburkan perasaan yang tengah rawan

Segala kelelahan jauh berterbangan
Yang ada cuma perasaan nyaman
Dengannya hati berasa aman
Bagai terasa terapung di awangan

Kutemukan janji Allah dalam kalamNya
Menembak tepat dekat dihatiku
Mungkinkah juga satu petanda
Bahawa DIA sangat dekat denganku.

Inilah dia PENAWAR DUKAKU !
Rakan karibku yang sentiasa menemani !
Mushaf BIRU inilah PENAWAR RAJUKKU !
Bicara Allah mendamaikan NURANI !

Andai kalian sedih atau berduka bacalah al-Quran. Jangan pernah meninggalkan al-Quran, kerana ianya akan membuatkan kalian lebih jauh denganNya. Istiqomahkan dalam diri agar at least sehari mesti baca al-Quran. Jangan pernah meninggalkan bacaan al-Quran kerana di dalamnya penuh penawar dan sumber ketenangan. 

  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

16 Mar 2012

Muslimin Memilih atau Muslimat yang Tak Pilih

4 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم

sumber gambar

Dua tiga hari ni banyak pula timbul post-post yang tentang jodoh dan sewaktu dengannya. Mungkin terkena tempias syndrome tahun akhir kot. Apa kaitan pula dengan tahun akhir? Mestilah ada kaitan, sebab tahun itu adalah tahun terakhir 'mereka' bergelar seorang student(jika mereka tak amek master@PhD la). Kata orang masa belajar ni la nak cari pasangan. Kalau lelaki nak cari isteri dan kalau perempuan nak cari suami. Nanti bila dah keluar tempat kerja susah. Orang lain la yang kata. Betul ke tak, kena buat experiment sendiri la kot.


Sebut pasal pencarian calon isteri ni, saya dengar ramai yang mengatakan muslimin ni sangat memilih. Betul ke? 'Sangat memilih' tang mana tu saya tak tahu la. Hanya kaum mereka je yang mengetahui. Tetapi menurut pendapat saya, apa salahnya kalau mereka memilih? Bukankah mereka mahu mencari seorang ibu buat anak-anak mereka kelak? Wajarkah jika mereka memilih semberono tanpa ada garisan yang mungkin mereka sendiri yang tetapkan. Memilih seorang muslimat bukan saja untuk dijadikan seorang isteri, tetapi juga seorang menantu buat ibu dan ayah, serta bakal ibu yang akan mmendidik anak-anak generasinya kelak.

Ada pula suara nakal yang mengatakan bukan muslimin yang memilih, tetapi muslimat yang tak pilih. Sudah tentu statement ni datang dari kaum muslimin. (Mungkin ada betulnya..). Masalah yang timbul pula ialah muslimat yang tak pilih. Tersenyum juga bibir saya mendengar statement tu. Sejujurnya che mat(muslimat) kita ni bukannya tak pilih tetapi biasalah fitrah mereka dirundung dengan risau dengan penolakan. Nak membuat keputusan untuk meminang si 'dia' pun sudah difikir berjuta kali, apatah lagi jika hasratnya ditolak! Sedikit sebanyak pasti ada rasa kecewa. Jadi langkah terbaik untuk mengelakkan diri dari dikecewakan., mendiamkan saja hasrat itu dan menunggu saja untuk dipilih oleh sesiapa.

Baik muslimin atau muslimat dua-dua ada peranan masing-masing. Sebelum melangkah ke step baitul muslim, perlu kiranya kita menyemak kesediaan kita dalam menempuh alam baru tersebut. Persoalan memilih atau terpilih atau tak pilih bukanlah permasalahan utama. Tapi kesediaan kita untuk melangkah ke arah tersebut. Muslimin harus tampil lebih berani untuk menyatakan hasrat pada seorang muslimat melalui cara yang digariskan oleh Islam, kerana mereka adalah pemimpin bagi seorang wanita. Melainkan jika mereka belum bersedia ke arah itu. Seorang muslimat cenderungnya lebih suka menerima daripada memulakan langkah walaupun tiada salahnya jika seorang muslimat itu mentaqdim seorang muslimin.

Sesetengah orang menganggap perkara ini enteng malah tak kurang ada yang membuat muka bila berbicara soal baitul muslim. Mungkin orang-orang ini belum bersedia untuk berbicara dengan serius tentang topik ini. Mahu atau tidak, mereka harus bersedia awal untuk mendapat perancangan yang terbaik. Tetapi tidak dinafikan bila soal baitul muslim ini dibicarakan dalam keadaan yang lebih kepada main-main ia menjadi kurang enak. Dan saat itu fokus matlamat utama baitul muslim mula lari dan yang keluar hanyalah perbualan yang tidak dapat memberikan manfaat kepada agama. Mungkin perlu disemat di setiap hati kita semua bahawa ini bukan saja melibatkan soal hati dan perasaan, tetapi salah satu sunnah Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam. Cukupkah perkahwinan itu dengan 'iloveyou'  and 'youloveme' sahaja?

Siapa yang memilih atau terpilih usahlah dipersoalkan kerana apa yang penting kita harus bersedia untuk menghadapinya. Lambat atau cepat bukan urusan kita kerana Dia punya rancangan yang terbaik untuk kita. Jangan sampai masalah baitul muslim membantut perjuangan kita. Tak kira sama ada sudah atau belum berkahwin tuntutan perjuangan tidak akan pernah terlepas.

 -musafir.cinta.Ilahi-

  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

13 Mar 2012

Aku Bukan Sendirian

1 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم

Ya Allah yang memiliki nama-nama yang indah,
Wahai Tuhan yang Maha Mendengar segala hiba
 Hiba dan sayu seorang hamba di tengah jutaan manusia
Hanya Engkau bisa memahami dan menenangkannya

Wahai Tuhan yang penuh kasih sayang dan kemesraan
Penuhilah hati hambamu ini dengan segenap kasih sayangmu
Agar dirinya tidak pernah merasa kekurangan kasih sayangMu
Kerana dia hanya ada Engkau tempat pengharapannya

Wahai Tuhan yang mempunyai keagungan yang tinggi
KeagunganMu sudah bisa menghiburkan hati yang sedang lara
Memandang panorama langit dan pergerakan awan putih
Mampu menjernihkan jiwa yang berada dalam kekusutan

Wahai Tuhan yang Maha Mengetahui segala tersembunyi
Tidak perlu hambaMu perkatakan sudahpun Kau ketahui
Kenapa hati hambaMu itu selalu termenung dalam kesayuan
Hanya Kau yang lebih memahami dan mengetahui

Wahai Tuhanku yang Maha Mengurniakan Keamanan
Kurniakanlah kebahagiaan pada mereka disekelilingku
Agar hati hambaMu ini lebih merasa tenang untuk berbahagia
Agar hatiku bisa tersenyum sepertimana bibirku mengukir senyuman

Wahai Tuhan yang Maha Memelihara hambaNya
Berseorangan dan bersendirian bukan bermakna aku kesunyian
Kerana langkahku sering ditemani ayat-ayatMu yang indah
Kerana kutahu Kau sentiasa ada disisi untuk menghibur dan menemaniku

Dalam mencipta kenangan di tengah-tengah perjalanan
Aku temui banyak kemanisan dan juga kepahitan
Tetapi segalanya bertukar menjadi indah bila adanya kekuatan
Hembusan kekuatan kurniaan dari Ar-Rahman 

Terima kasih wahai Tuhanku kerana sudi mendengar 
segala rintihan hati ini..
-musafir.cinta.ilahi-

  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

10 Mar 2012

Bila Nak Kahwin ?

2 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم


Saya pasti ramai yang cuak dengan pertanyaan ni. Lebih-lebih lagi bila usia semakin lanjut ke angka 3 di hadapan. Sedangkan orang ramai sibuk duk tanya bila nak bina masjidnya. Kahwin awal pun orang sibuk bercakap, kahwin lambat pun ada orang cakap jugak, kalau yang tak kahwin-kahwin lagi laa. Manusia memang tak akan puas dengan satu persoalan. Jika soalan pertama dah selesai makan timbul pula persoalan yang lain. Jadi sabarlah ye, sesiapa yang terkena soalan cepu 'perak' ni.

Mengikut apa yang saya fahami dengan pemikiran saya yang masih setahun jagung ni, soal perkahwinan ini sangat berat. Ia memerlukan satu perancangan yang rapi agar rumah tangga yang dibina itu dipandu menuju keredhaanNya. Kita nak kahwin dengan pasangan kita tu bukan setahun dua, bahkan kalau boleh sampai ke syurga. Dan matlamat perkahwinan yang sebenar adalah untuk meramaikan umat Nabi Muhammad Sallallahu alaihi Wassalam dan juga menegakkan agama Allah. Tapi ramai yang terlupa akan hal ini.

Sungguh saya bukanlah orang yang layak untuk bercerita tentang ini. Cuma ini apa yang terluah di hati saya. Jadi salahkan jika kita kahwin awal? Adakah orang yang kahwin awal tu, perancangannya tak cukup mantop.? Bagi saya tiada masalah, jika keduanya mendapat jawapan dari Tuhan. Perancangan kehidupan bergantung kepada individu masing-masing tetapi tetap menuju matlamat yang satu. Kahwin lambat pulak camne? Bagi saya senang je, mungkin dia belum bertemu jodohnya lagi. Disebabkan itu juga Allah belum bukakan hatinya untuk menjaga kesucian hati itu pada selayaknya. Kalau yakin dengan Allah, Allah takkan kecewakan kita.

Memang benar kadang-kadang jenuh juga nak menjawab bila orang sibuk duk tanya. Tambah-tambah yang mulutnya hok berapi. Habis terbakar hati dibuatnya. Haha kan dah cakap mulut orang tak boleh ditutup. Biarlah orang nak kata apa. Perancangan hidup kita, kitalah yang lebih arif tentangnya. Tapi kan... kalau orang asyik duk bukak cerita baitul muslim, kadang-kadang boleh lari juga perancangan kita yang asal. Hehe pandai-pandailah tanggung sendiri. =]

Duhai mujahidin dan mujahidah permata Islam. Kalian adalah permata agama yang bakal melahirkan generasi-generasi untuk menyambung perjuangan Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam. Jangan sesekali memandang enteng dengan soal Baitul Muslim. Bukan sedikit orang yang jelas fikrah dan faham tersungkur selepas termeterainya ikatan perkahwinan. Dan yang pasti kita tidak mahu menjadi golongan tersebut. Rancanglah sebaiknya. Mungkin sekarang kita mampu berkata begini, tetapi realitinya belum kita rasai. Nauzubillahi minzaalik! Jadi sentiasalah memohon padaNya agar ditetapkan hati di atas perjuangan ini.


Jika dizinkan Tuhan, aku ingin bersama 'dia' untuk meneruskan perjuangan ini. Aku ingin berkongsi kelelahan dia untuk membangunkan umat ini. Aku ingin berada disisi dia untuk setiap kegundahan yang menyapa hatinya. Aku ingin menjadi tulang belakang yang mendokong setiap perjuangan yang dia sertai. Dan aku mengharapkan Allah, untuk membantuku melaksanakan hasrat ini. Aku tidak mengharapkan cinta seorang manusia, aku menerima cinta seorang yang dalam hatinya mencintai perjuangan Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam. -Musafir.Cinta.Ilahi-

  Photobucket _______________________________________________________________
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

6 Mar 2012

Nadi Perjuanganku

2 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم


Aku dibesarkan dalam keluarga yang sederhana
Yang pada mulanya tidak begitu memahami erti keimanan
Aku meneruskan hidup tanpa matlamat yang jelas
Masaku remajaku banyak dimamah panorama dunia

Aku tidak pernah mengambil peduli tentang para ulama
Apatah lagi untuk mengetahui perjalanan sirah
Yang kutahu perkara wajib yang asas
Betapa jahilnya diriku seolah baru mengenal Islam

Sehinggalah suatu masa aku bertemu kalian
Kalian memaknakan erti perjuangan dalam hidupku
Aku mula belajar dan memahami apa yang telah aku tertinggal
Walau susah, aku ada kalian untuk membantuku

Wahai sahabatku yang dirahmati Allah
Ketahuilah kalian semua amat berharga buat diri ini
Aku selalu berdoa padaNya agar Dia beri kekuatan pada diri ini
Dan Dia anugerahkan kekuatan itu melalui kalian semua

Wahai sahabat seperjuanganku yang tak kenal erti lelah
Aku memerlukan doamu untuk aku terus mara dalam perjuangan ini
Aku tidak mahu kehidupanku ini menjadi sia-sia
Azamku ingin bersamamu mendokong mengizzahkan Islam

Wahai sahabat yang sangat baik hatinya
Terimalah diriku ini yang tidak punya apa-apa kelebihan
Aku hanya insan biasa yang punya banyak kelemahan
Namun aku tidak mahu menjadi antara golongan yang tercicir

Aku berdiri di sini demi menggenggam sebuah janji
Janji yang sama-sama kita patrikan pada suatu masa dulu
Sama-samalah kita perteguhkan antara satu sama lain
Dalam melaksankan amanah yang telah dipatrikan di depan Allah

Walau sesulit mana ujian, cabaran dan rintangan
Jangan pernah sesekali kita berniat untuk futur di atas jalan ini
Marilah sama-sama kita gerakkan gerabak perjuangan ini
Sehingga ke titisan darah yang terakhir!

Takbir...Allahu Akbar!!

-musafir.cinta.Ilahi-
matikan aku dalam perjuangan ini ya Allah


  Photobucket _______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

5 Mar 2012

La Tai-Asuu!

4 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم 

lukisan rusydee artz (:
Tatkala kesepian menyapamu
Janganlah sesekali kau bermuram durja
Kerana kau sebenarnya tak pernah sepi
Kerana DIA selalu sentiasa di sisimu

2 Mar 2012

Berubah : Susah ker..?

4 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم 


Betul ke berubah ke arah lebih molek a.k.a baik itu susah? Siapa cakap? Haa..orang lain cakap? Yang nak berubahnya kita, bukan orang lain. So, stop listen from others oke! Listen here, dalam kehidupan ini kita tidak tahu takdir menempatkan kita ke mana dan bagaimana. Adakah sepanjang hidup ini kita mahu kekalkan kehidupan kita tanpa perubahan ke arah lebih baik. Bukankah itu satu kerugian, bilamana Allah memberi kesempatan masa untuk kita menjadi insan yang lebih baik, tetapi kita persiakan. Bukanlah kebaikan itu untuk orang-orang yang baik, seterusnya tidak layak untuk diaplikasikan kepada orang-orang yang dahulunyu jahil tukil@jahat@nakal@etc..Kebaikan itu untuk siapa saja yang inginkannya. And you deserve it!


Kebiasaannya perasaan takut akan menyelubungi jika kita mahu mentransformasikan diri ke arah lebih baik. Lebih-lebih lagi orang yang dulunya jahat tahap dinosour, yang jarang sembah Allah even seorang muslim, ahli maksiat tegar. Takut pandangan orang terhadap diri mereka. Apa orang kata nanti jika mereka berubah. Kalau sebab itu yang kita runsingkan, kitalah orang yang paling rugi di dunia malah di akhirat. Perlu tepiskan sedikit perasaan takut, kerana ganjaran besar menanti kita dengan cara mendekatkan diri dengan Allah. Tak perlulah kisah dengan orang sekeliling. (Cakap macam senang..huh!)

Siapa pun kita di masa lepas, kita berhak diberi peluang untuk menjalani perubahan. Allah sentiasa bukakan peluang itu, cuma kita je kadang-kadang kaburkan peluang yang ada dengan alasan setinggi KLCC. Saya ada satu perkongsian ringkas di mana ini merupakan kisah benar seorang hamba Allah, lelaki yang melalui proses perubahan menuju mardhatillah. Saya petik kisah ni daripada pengalaman orang itu sendiri dan sudah dizinkan. Mungkin kisah ini boleh menjadi pembakar semangat anak-anak muda untuk berubah ke arah lebih baik. InsyaAllah. Kisahnya begini...

Hamba Allah ini mahu digelar Abdullah. Abdullah ni seorang yang sangat nakal. Solatnya tak pernah cukup  dan tiada rasa bersalah pun dihatinya bila meninggalkan solat. Waktu yang dia suka miss subuh dan isyak. Kalau solat pun macam lipas lari kena kejar. Tidak tahu apa yang dibacanya ketika dalam solat. Dan ini berlanjutan sehingga dia berumur 17 tahun. Dia  bukanlah seorang pelajar yang bagus akademiknya. Selalu kena marah sebab, tak pernah sentuh buku bila kat rumah. Sentuh pun tidak, apatah lagi utuk membacanya.

Dia ni juga ada satu tabiat pelik yang tak dapat diubah iaitu suka mencari gaduh. Gaduh manja fikirnya! Katanya dia bosan. Jadi dia akan mencari mangsa, biasanya kakaknyalah untuk dia menghilangkan rasa bosan tu. Pantang kakaknya ada depan mata, mesti nak disakiti. Kesian jugak kat kakaknya, kadang-kadang dimarahi ibu mereka padahal ternyata yang salah adalah dia. Dia suka marayau tak seperti abang-abangnya. Kadang-kadang keluar pagi, masuk maghrib baru nampak muka. Selalulah kena marah dengan ayah sebab akademiknya tak bagus lepas tu malas baca buku, solat pun malas.

Kakaknya dah puas menasihatinya, jarang sangat dia mahu mendengar. Alih-alih ejekan pula dihadiahkan. Kakaknya sangat sayang dengan dia, sebab itu kakaknya mahu adiknya sedar dari kehidupan yang sia-sia. Namun tetap hampa. Sehinggalah satu hari, dia memasuki satu institusi pendidikan dan join kumpulan yang dinamakan usrah. Dengan kuasa Allah, dia menemui jalan kembali kepadaNya. Perubahan sangat ketara dikesan oleh family dia selepas dia balik untuk cuti semester. Alhamdulillah, orang yang paling gembira mestilah ma dan ayahnya. Dan dia meminta maaf dengan kakaknya kerana selama ini banyak menyusahkan. Abdullah berterima kasih kepada kakaknya kerana sentiasa mendorong dia untuk menuju ke arah kebaikan.

Kalau anda semua nak tahu, saya kenal dengan lelaki ni. Family dieorang pun saya kenal. Selepas pada itu saya lihat Abdullah tu solat lima waktunya disempurnakan di masjid. Dan dia lebih banyak diam dan al quran jadi penemannya. Dengan pengarang jantung hatinya yang dulunya separuh mati dia sayangkan pun dia sudah putuskan. Sebenarnya, bagi saya agak susahlah orang seperti dia untuk berubah sebab kawan-kawannya jenis yang gila-gila dan spesis yang suka mencarut. Tetapi siapa kata tak boleh, asalkan tuan badan nak, no problemlah! Ingat, yang nak berubah kita, bukannya orang lain!

Haa.. Kalau bukan kita yang ubah diri kita, kita nak harapkan siapa lagi kan? Berubahlah slow-slow.. Untuk perempuan, kalau sebelum ni tak tutup aurat, sekarang pakailah tudung. Tak perlu labuh sampai lutut, yang penting melepasi dada, tidak jarang. Tapi if nak pakai tudung labuh@bulat pun cantik apa. hehe. Dan paling penting perbaharui hati yang sebelum ini gelap without nur(bukan nurkasih ea). Untuk lelaki, kalau sebelum ni suka pakai seluar pendek paras paha, tolonglah korbankan seluar-seluar pendek tu. Tak rugi pun, malah dapat ganjaran banyak. And the most important things, hati mesti ikhlas kerana Allah. Perubahan itu akan menjadi susah bila kita merasakannya susah. Tetapi kalau susah pun apa salahnya, susah kan tarbiyyah..

-musafir.cinta.Ilahi-
syarat tarbiyyah yg berjaya adalah orang yang 
ditarbiyyah ingin berubah

p/s:-post ini telah diedit setelah Miftah Darul Sa‘adah mengulas sedikit tentang ayat a-Ra'd : 11 yang sebelum ni saya letakkan dalam post ini. Ayat itu bukan bermksud, kite yang kena mengubah nasih kita, tetapi Allah telah menjadikan manusia tu asalnya semua dalam keadaan baik, manusialah yang mengubahnya menjdai tak baik.. wallahuallam.

  Photobucket_______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

No Worries, Keep Smiling

0 ore hok komen

بسم الله الرحمن الرحيم 


Sudah agak lama tak menulis di laman ini. Begitu banyak yang ingin dicoretkan sepanjang laman ini bersawang. Begitu banyak cerita yang berlaku sepanjang tempoh membeku. InsyaAllah, terkandung hikmah yang banyak. Segala pahit manis yang dilalui pada masa yang lalu, biarlah menjadi kenangan yang terindah yang dikirim dari Tuhanku. Kalau bukan kerana kurniaan mata dan hati yang celik oleh Allah, semua hikmah yang ada akan terlindung oleh bayang-bayang kehidupan. Oke, dun sad-sad again. There's no reason for being sad, as you have Allah that always LUVE you so much...much..and muchh...(infinity luv)


So, I smile again. Di permulaan sem yang baru, perjalanan harus diteruskan. Yang pasti perjalanan ini bukannya terhenti setakat di gelanggan ijazah. There's a lot thing to do, not only for me..for my lovely parent, siblings, friends, and all muslim. I know that sometimes, it's hard for me to go smoothly towards these. But, do you forgot?? Awak ada Allah tempat awak menggantungkan harapan dan memohon pertolongan. What you have to do is simple. Taat perintahNya dan tinggalkan segala laranganNya. Dan berebutlah menunjukkan diri kamu terbaik di hadapanNya. Tak susah kan? (^^,)

Di permulaan sem baru ini, kiranya belum terlambat untuk saya memanjatkan kesyukuran padaNya yang telah memanjangkan nafas saya sampai ke sini. Alhamdulillah, walaupun saya telah melalui sem lepas dengan keadaan kesihatan yang kerap menganggu, namun banyak perkara yang telah Allah tunjukkan. Semuanya ada hikmahnya, hanya DIA yang lebih mengetahui segalanya. Saya redha dengan setiap ketentuan daripada DIA. Mudahan hati ini ikhlas, insyaAllah..

Rasanya itu jelah kot, rasa hati ini. Sebenarnya banyak yang ingin diceritakan, tapi macam tak bestlah pulak nak cerita pada umum. Jadi biarlah rahsia antara saya dan Dia..hehe..Tiada yang menarik pun entry kali. Saja warming up balik selepas agak lama tak menulis. Tidak memaksa sesiapapun untuk membaca entry luahan ini. Ini hanyalah sekadar luahan penulis. sekian.

-musafir.cinta.Ilahi-

Photobucket
_______________________________________________________________ 
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________