26 Dec 2011

Real Muslimat : Dia Mencintai Allah dan Allah Mencintai Dirinya


بسم الله الرحمن الرحيم 


Siapa itu 'Real Muslimat'?? Pasti orangnya hebat bukan, kalau tidak takkan dinamakan ia dengan 'real muslimat'. Muslimat biasanya disinonimkan dengan perkataan lemah, kuat emosi, hati sensitif dan lain-lain lagi la. Kalau boleh nak juga digelar makhluk air mata muslimat ni. Dan betullah kata orang 'wanita boleh menangis tanpa sebab yang jelas'. Saya pasti ramai menyokong statement itu. Jadi apa yang 'real' sangat dengan muslimat ni..??

Kalau kita lihat dunia sekarang, ramai muslimat turut turun ke gelanggang dalam memperjuangkan agama Allah. Tetapi sebenarnya sejak zaman Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam dahulu lagi, para muslimat ini sudah pun turut bersama barisan kaum muslimin berjihad. Malah kalau kita singkapi perjalanan sirah tentang muslimat-muslimat dulu, betapa mantapnya akidah mereka, betapa tingginya semangat untuk berjuang di jalan Allah, jauh nak dibandingkan dengan kita sekarang. Jadi mana 'real'nya seorang muslimat sekarang?

Sirah melakarkan kehebatan seorang bidadari besi yang meluncur laju ke arah barisan musuh, membunuh seorang demi seorang dengan menggunakan tombaknya, lalu meluncur pula ke arah barisan musuh di bahagian lainnya pula lalu mencederakan dan membunuh musuh yang lain. Pertempurannya secara solo melawan musuh-musuh tanpa rasa gentar walaupun bersendirian. Inilah serikandi medan jihad, Khaulah binti Al-Azwar. Seorang wanita yang sangat berani, yang membuat pasukan Muslimin kagum dengan kepantasannya menyerang tentera Romawi. Mampukah kita wanita Islam menjadi sepertinya?

Catatan sirah banyak memaparkan kehebatan muslimat. Siapa kata muslimat ni golongan lemah. Ramai lagi wanita-wanita yang hebat seperti Asiah(isteri Firaun) yang begitu sabar dan cekal dalam menghadapi suaminya yang merupakan seorang yang zalim dan tidak mengakui ke Esaan Allah. Manakala Sumaiyyah yang menerima pelbagai jenis seksaan yang akhirnya menjadi syahidah kerana mempertahankan agama Islam yang suci. Lihat pula ketabahan isteri Nabi Ibrahim alaihi salam yang mana diri dan anaknya ditinggalkan oleh suaminya di padang pasir yang tidak mempunyai apa-apa. Namun ketaatannya terserlah apabila dia redha kerana itu merupakan perintah Allah. Banyak lagi kisah-kisah wanita dahulu yang boleh kita ambil sebagai peniup semangat.

Bagaimana pula dengan muslimat sekarang? Benarkah ada kenyataan yang mengatakan muslimat sekarang manja, tidak berani bersuara dan tidak terkehadapan. Saya tertarik dengan kata-kata Pengerusi HEWI PMIUTM yang mengatakan baginya real muslimat itu adalah 'dia mencintai Allah dan Allah mencintai dirinya'. Itu sebenarnya adalah kunci bagi semua muslimat. Dalam setiap tindakan melambangkan kecintaannya pada Allah dan Rasulnya. Katanya lagi muslimat ini akan bercakap apabila dirasakan perlu. Sudah menjadi fitrah bahawa muslimat ini dihadangi dengan perasaan malu. Cuba mereka membuang perasaan itu sedikit, maka mereka akan menjadi tidak malu sedikit demi sedikit dan ini yang dikhuatirkan akan menghilangkan terus perasaan malu tersebut.

Muslimat ada alasan tersendiri kenapa mereka harus begitu. Meski alasan itu dipandang enteng oleh sesetengah pihak, namun saya rasa biarlah.. yang penting Allah lebih mengetahu isi hati mereka. Saya amat mengagumi wanita-wanita yang berani kehadapan dan lantang meninggikan kalamullah. Ingin sekali menjadi seperti mereka, bukan mengejar popular tetapi sebagai wakil muslimat untuk menarik wanita-wanita lain ke landasan perjuangan yang benar. Tetapi bukan semua muslimat begitu. Kalau ada yang mengharapkan semua muslimat menjadi begitu, mungkin perkiraan mereka tersilap.
Jadikanlah aku orang yang mencintaiMU..
Realnya seorang muslimat itu bukannya pada kata-kata yang dituturkan di khalayak ramai, bukannya pada tulisannya yang indah di alam maya, bukannya pada raut wajah penampilan.. Tetapi realnya muslimat itu, dia menyandarkan pergantungan kepada Allah Subhanahu Wa Taala, tika bersendirian dia berdialog dengan Tuhannya, tika berhadapan dengan khalayak ramai dia memohon istighfar agar dirinya tidak menjadi fitnah kepada orang lain, tika menghadiri majlis ilmu dia berusaha fokus dan mengambil input sebanyak mungkin. Inilah real muslimat. Mereka tidak memandang dan tidak dipandang.

meskipun diriku jauh dari menjadi seorang 'real muslimat', namun di hatiku aku sentiasa berdoa pada Allah, agar Allah memberikanku kekuatan dan menitipkan semangat serikandi2 dahulu ke dalam diriku. Mungkin aku tidak sehebat muslimat2 yang lain di medan dakwah, tapi aku sentiasa mahu dan ingin membaiki diriku ke arah yang lebih baik dan bersama-sama menjadi pendokong untuk gerak kerja ISLAM! Walau aku tampak lemah, namun mereka tidak tahu betapa kentalnya hatiku ini untuk bersama dalam perjuangan ISLAM! Takbirr.. 
-musafir.cinta.Ilahi-


Photobucket_______________________________________________________________
Selawat dan salam pada Habibullah Rasulullah Sallallahu alaihi Wassalam _______________________________________________________________

3 comments:

  1. Alhamdulillah..nice entry.. syukran perkongsiannya :)

    ReplyDelete
  2. nice entry....sama2 kita usahakan =) insyaAllah

    ReplyDelete
  3. @Ukhtyfillah Fitriah: afwan ukhti..^^,

    @Anna Ai sya: insya Allah kita cuba yg terbaik..=)

    ReplyDelete

Blog ini merupakan catatan seorang musafir yang ingin menggapai redhaNya.. Yang mana baik, ambik yang mana yang buruk tok sah ambik ye. Jika ada salah dalam penulisan ini, mohon teguran sahabat-sahabat semua.